• SMA PLUS NURUL FALAH SRUWENG
  • Bisa Sekolah, Bisa Ngaji, Punya Profesi

SEJARAH SPU

Berikut Sejarah Perkembangan Sistem Periodik Unsur (SPU)

1. Pengelompokkan Unsur Menurut Antoine Lavoisier

Setelah Boyle memberi penjelasan tentang konsep unsur, Lavoiser pada tahun 1769 menerbitkan suatu daftar unsur-unsur. Lavoiser membagi unsur-unsur dalam unsur logam dan non logam. Pada waktu itu baru dikenal kurang lebih 33 unsur. Pengelompokan ini merupakan metode paling sederhana , dilakukan. Pengelompokan ini masih sangat sederhana karena antara unsur – unsur logam sendiri masih banyak perbedaan.

Perbedaan Logam dan Non Logam

Logam Non Logam
  1. Berwujud padat pada suhu kamar (250), kecuali raksa (Hg)
  2. Mengkilap jika digosok
  3. Merupakan konduktor yang baik
  4. Dapat ditempa atau direnggangkan
  5. Penghantar panas yang baik
  1. Ada yang berupa zat padat, cair, atau gas pada suhu kamar
  2. Tidak mengkilap jika digosok, kecuali intan (karbon)
  3. Bukan konduktor yang baik
  4. Umumnya rapuh, terutama yang berwujud padat
  5. Bukan penghantar panas yang baik

Ternyata, selain unsur logam dan non-logam, masih ditemukan beberapa unsur yang memiliki sifat logam dan non-logam (unsur metaloid), misalnya unsur silikon, antimon, dan arsen. Jadi, penggolongan unsur menjadi unsur logam dan non-logam masih memiliki kelemahan.

KELEBIHAN & KEKURANGAN  Unsur Menurut Antoine Lavoisier

(+) KELEBIHAN :

  • Sudah Mengelompokkan 33 unsur berdasarkan sifat kima, sehingga bisa dijadikan referensi bagi ilmuwan     setelahnya

(-) KELEMAHAN :

Pengelompokannya masih terlalu umum

2. Pengelompokkan Unsur Menurut Johann Wolfgang Dobereiner

Johann Wolfgang Döbereiner.jpg

Dobereiner adalah orang pertama menemukan hubungan antara sifat unsur dengan massa atom relatifnya. Unsu-unsur dikelompokkan berdasarkan kemiripan sifat-sifatnya. Setiap kelompok terdiri atas tiga unsur, sehingga disebut triade. Di dalam triade, unsur ke-2 mempunyai sifat-sifat yang berada di antara unsur ke-1 dan ke-3 dan memiliki massa atom sama dengan massa rata-rata unsur ke-1 dan ke-3.

Jenis Triade :

  • Triade Litium(Li), Natrium(Na), Kalium(k)
  • Triade Kalsium(Ca), Stronsium(Sr), Barium(Br)
  • Triade Klor(Cl), Brom(Br), Iodium(I)

Tabel pengelompokan unsur-unsur menurut Triade Dobereiner

 
KELEBIHAN & KEKURANGAN Pengelompokkan Unsur Menurut Johann Wolfgang Dobereiner
 
(+) KELEBIHAN :
+ Keteraturan setiap unsur yang sifatnya mirip massa atom (Ar) unsur yang kedua (Tengah) merupakan massa atom rata -rata di  massa atom unsur pertama dan ketiga
 
(-) KEKURANGAN
– Kurang efisien karena ada beberapa unsur lain yang tidak termasuk dalam kelompok Triade padahal sifatnya sama dengan unsur di dalam kelompok triade tersebut.
 
 

3. Pengelompokan Unsur Menurut John Newlands

 
 

Triade Debereiner mendorong John Alexander Reina Newlands untuk melanjutkan upaya pengelompokan unsur-unsur berdasarkan kenaikan massa atom dan keterkaitannya dengan sifat unsur.

Menurut Newlands, jika unsur-unsur diurutkan letaknya sesuai dengan kenaikan massa atom relatifnya, maka sifat unsur akan terulang pada tiap unsur kedelapan. Keteraturan ini sesuai dengan pengulangan not lagu (oktaf) sehingga disebut Hukum Oktaf (law of octaves). Tabel berikut menunjukkan pengelompokan unsur berdasarkan hukum Oktaf Newlands.

(-)KELEMAHAN :
– dalam kenyataanya mesih di ketemukan beberapa oktaf yang isinya lebih dari delapan unsur. Dan penggolonganya ini tidak cocok untuk unsur yang massa atomnya sangat besar.
 

4. Pengelompokan Unsur Menurut Dmitri Mendeleev

 
 
Dmitri Ivanovich Mendeleev pada tahun 1869 melakukan pengamatan 63 unsur yang sudah dikenal dan mendapatkan hasil bahwa sifat unsur merupakan fungsi periodik dari massa atom relatifnya. Sifat tertentu akan berulang secara periodik apabila unsur-unsur disusun berdasarkan kenaikan massa atom relatifnya. Mendeleev selanjutnya menempatkan unsur-unsur dengan kemiripan sifat pada satu lajur vertikal yang disebut golongan. Unsur-unsur juga disusun berdasarkan kenaikan massa atom relatifnya dan ditempatkan dalam satu lajur yang disebut periode.
 
  Tabel pengelompokan menurut Mendeleev
 
 
 
KELEBIHAN DAN KELEMAHAN:
(+) KELEBIHAN :
+ Sistem Periodik Mendeleev menyediakan beberapa tempat kosong untuk unsur-
unsur yang belum ditemukan.
+ meramalkan sifat-sifat unsur yang belum diketahui.
Pada perkembangan selanjutnya, beberapa unsur yang ditemukan ternyata cocok
dengan prediksi Mendeleev.
(-) KELEMAHAN :
– Masih terdapat unsur – unsur yang massanya lebih besar letaknya di depan unsur yang massanya lebih kecil.
–  Adanya unsur-unsur yang tidak mempunyai kesamaan sifat dimasukkan dalam satu
golongan, misalnya Cu dan Ag ditempatkan dengan unsur Li, Na, K, Rb dan Cs.
– Adanya penempatan unsur-unsur yang tidak sesuai dengan kenaikan massa atom.
 
 

5. Pengelompokkan Unsur Menurut  Henry Moseley

 
Sejarah Perkembangan Sistem Periodik Unsur (SPU)
 

Tabel periodik Mendeleev dikemukakan sebelum penemuan struktur atom, yaitu partikel-partikel penyusun atom. Partikel penyusun inti atom yaitu proton dan neutron, sedangkan elektron mengitari inti atom. Setelah partikel-partikel penyusun atom ditemukan, ternyata ada beberapa unsur yang mempunyai jumlah partikel proton atau elektron sama, tetapi jumlah neutron berbeda. Unsur tersebut dikenal sebagai isotop. Jadi, terdapat atom yang mempunyai jumlah proton dan sifat kimia sama, tetapi massanya berbeda karena massa proton dan neutron menentukan massa atom.

Dengan demikian, sifat kimia tidak ditentukan oleh massa atom, tetapi ditentukan oleh jumlah proton dalam atom tersebut. Jumlah proton menyatakan nomor atom. Dengan demikian sifat-sifat unsur ditentukan oleh nomor atom. Keperiodikan sifat fisika dan kimia unsur disusun berdasarkan nomor atomnya. Pernyataan tersebut disimpulkan berdasarkan hasil percobaan Henry Moseley pada tahun 1913. Menurut Moseley, sifat-sifat kimia unsur merupakan fungsi periodik dari nomor atomnya. Artinya, jika unsur-unsur diurutkan berdasarkan kenaikan nomor atomnya, maka sifat-sifat unsur akan berulang secara periodik.

 
Susunan periodik yang disusun oleh Moseley akhirnya berkembang lebih baik sampai didapatkan bentuk yang sekarang ini dengan mengikuti hukum periodik bahwabila unsur disusun berdasarkan kenaikan nomor atom, maka sifat unsur akan berulang secara periodik.
            Sistem periodik modern dikenal juga sebagai sistem periodik bentuk panjang, terdapat lajur mendatar yang disebut periode dan lajur tegak yang disebut golongan.
            Dalam sistem periodik modern terdapat 7 pediode, yaitu:
 
  • Periode 1         : terdiri atas 2 unsur
  • Periode 2         : terdiri atas 8 unsur
  • Periode 3         : terdiri atas 8 unsur
  • Periode 4         : terdiri atas 18 unsur
  • Periode 5         : terdiri atas 18 unsur
  • Periode 6         : terdiri atas 32 unsur, yaitu 18 unsur seperti periode 4 atau 5, dan 14 unsur lagi merupakan deret lantanida
  • Periode 7         : merupakan periode unsur yang belum lengkap. Pada periode ini terdapat deret aktinida

Komentar

Mengapa pengelompokan unsur itu dilakukan berdasarkan kenaikan nomor massa atau Nomor atom dan kemiripannya sifat unsur?

Komentari Tulisan Ini
Tulisan Lainnya
RADIASI NUKLIR

NuFa.News. Radiasi nuklir banyak digunakan secara medis untuk mengobati dan mendiagnosis penyakit. Namun jika seseorang terlalu sering terpapar radiasi nuklir, maka dampaknya bisa

18/02/2021 09:26 - Oleh Administrator - Dilihat 284 kali
RADIASI

NuFa.News. Radiasi atau pancaran dapat didefinisikan sebagai suatu proses di mana energi dilepaskan oleh suatu atom. Menurut Badan Tenaga Nuklir Nasional, radiasi adalah 

30/01/2021 16:04 - Oleh Administrator - Dilihat 285 kali
SISTEM SONAR

NuFa.News. Sonar merupakan kepanjangan dari SOUND NAVIGATION AND RANGING salah satu pemanfaatan prinsip getaraN, gelombang, dan bunyi yang dimanfaat untuk mengukur k

08/04/2020 13:17 - Oleh Administrator - Dilihat 10870 kali
MENCARI FIGUR PEMIMPIN

Keberhasilan suatu lembaga atau organisasi salah satunya sangat tergantung pada figur pemimpinnya. Ibarat sebuah kapal, seorang pemimpin adalah seorang Nahkoda yang harus tahu kemana ka

26/09/2019 16:05 - Oleh Administrator - Dilihat 380 kali
Memaknai Qurban

Peringatan Hari Raya Idul Adha bagi kaum muslim selain ditandai dengan sholat dan dan penyebelihan hewan Qurban. Qurban atau kurban secara makna kata adalah hewan sembelihan. Qurba

11/08/2019 19:40 - Oleh Administrator - Dilihat 214 kali
Manfaat Buah Alpukat

Alpukat merupakan tanaman buah berupa pohon dengan nama alpuket (Jawa Barat), alpokat (Jawa Timur/Jawa Tengah), boah pokat, jamboo pokat (Batak), advokat, jamboo mentega, jamboo p

07/08/2019 14:08 - Oleh Administrator - Dilihat 366 kali
Mengenal Berbagai Alat Ukur Tradisional

Untuk mengetahui nilai besaran dalam Fisika, diperlukan alat ukur. Sebelum munculnya berbagai alat ukur modern yang kita kenal saat ini, dahulu di beberapa daerah di Indonesia sudah me

07/08/2019 11:37 - Oleh Administrator - Dilihat 9507 kali
Kenali Kode Plastik Anda

Plastik, bentuk dan jenis serta warnanya begitu beragam ada di sekiling kita. Mulai dari kantong plastik, perabotan dapur, peralatan rumah tangga, konveksi sampai bahan bangunan. Plasti

05/08/2019 10:21 - Oleh Administrator - Dilihat 350 kali
SMA NuFa Lantik Dewa Ambalan Baru

Berlangsung di area Pegunungan Congot Desa Condongcampur, Kec. Sruweng, Dewan Ambalan baru Gudep SMA Plus Nurul Falah Sruweng, mengikuti rangkaian jelajah alam dalam rangka memenuhi ran

04/08/2019 18:50 - Oleh Administrator - Dilihat 289 kali
Belajar Tidak Harus dalam Ruangan

Siapa bilang belajar harus di dalam ruangan, tidak juga harus di laboratorium. Beginilah susana siswa SMA Plus Nurul Falah saat belajar pengukuran. Justru dengan belajar di luar ruangan

04/05/2019 10:10 - Oleh Administrator - Dilihat 164 kali